Panderman Farewell

29 Nov

Sore itu, gw seperti biasa mengayuh sepeda keren (tapi punya om DC, hehehehe) dengan semangatnya, karena mau ngembaliin Sleeping Bag n JaketnyaTyo ke Asrama KOpma. Tiba-tiba ditengah jalan ada SMS, langsung deh gw buka sambil tangan yang satu tetep megang stang sepeda, ternyata dari susan anak suroboyo, bunyinya gini: “aku lagi di Batu neh tempatnya Johan, kita ke Panderman yuk, nanti malem berangkat, sekalian bawa tendaku” … heh, ngajak naek gunung kok kayak ngajak ke Mall, dasar ruwet!!…..tapi langsung gw bales, hayuu..(halah sama ruwetnya juga), ntar malem gw berangkat kesana abis isya. karena dadakan juga gw langsung berangkat dengan apa adanya. Sempet ke tokonya Bonnie dulu beli sleeping bag, secara sleeping bag gw dirusakin sama anak-anak dikosan (lagian sleeping bag gw dipake buat berdua yah jebol lah..pegimane seh!!!), deh gak bawa sarung tangan juga..beli sekalian aja (mumpung lagi banyak duit..kekeke, gaya bangaddd dah). akhirnya gw berangkat dari malang setengah delapan, dan sampe batu sekitar jam setengah sembilanan, karena untungnya lagi mobil dari landungsari langsung ke alun-alun Batu, jadi gak perlu repot-repot ke terminal batu lagi.

Sampe di sana masih nunggu dijemput Johan, lumayan juga nunggu sekitar setengah jam akhirnya muncul juga dia, tapi ternyata sama orang aneh itu (Susan). Karena emang gak ada persiapan akhirnya kita beli jajan-jajanan dulu di plasa Batu buat bekal. Setelah itu gw naek angkot ke rumahnya Johan, sedangkan mereka naek motor. Kita siap-siap , gw makan, terus tidur-tiduran sebentar, karena kita berangkatnya jam 11 malam. si Susan sempet tidur dengan pulas. Jadi gak neh berangkat seh !!!

Jam 11 kita mulai berangkat dari rumah Johan dengan jalan kaki. untuk sampe ke gerbang (pos) pendakian ke panderman mungkin butuh waktu sekitar 1 jam dari rumah Johan. Jalannya aspal dan naek terus. kita berhenti sebentar di pos pendakian. Lalu jalan lagi dengan santainya, karena kita becanda terus sepanjang perjalanan, gak terasa juga akkhirnya kita udah mulai sampe dijalan tanah (ini baru beneran naek gunung-apa gundukan yak..hehehehe)…kita sempet beberapa kali kebingungan untuk cari jalan, saking banyaknya jalan menuju roma, eh menuju puncak. Medannya gak terlalu sulitlah (kalo dibandingin ke Semeru – lewat ayet-ayek, hahahaha)…tapi yang pasti sorry..gak ada bonusnya, man….jalannya relatif monoton naek terus. Untuk gunung sekecil itu jalan yang kita tempuh emang rada lumayan berat. Setelah jalan kurang lebih 5 jam akhirnya kita sampe juga diatas, hehehe…kurang lebih jam 3 pagi sampe sana, langsung deh gelar shelter dan istirahat, gw sendiri seh langsung tidur, abisnya gw udah ngantuk tadi waktu jalan..gak tau si Johan ama Susan ngapain, wekekeekekekek…..

ketika-lingua-menerawang.jpgJam 5, gw bangun dan ngeliat sunrise yang keren dari atas. Johan and SUsan Foto-foto terus (Johan yang moto tapi….dasar susan, wek). Kita agak jalan naek keatas buat cari lata yang bagus lagi dan ketemu sesama pendaki juga 3 orang yang dari malang selatan, orangnya baek-baek, kita malah ditawarin kopi and mie. lumayan buat ganjel perut..hehehehe. ternyata emang cukup banyak juga yang lagi di atas, biasa malem minggu. Jam 7 pagi kita akhirnya turun, kali ini lebih cepet karena turunnya kita lewat jalan lain yang lebih gampang. usut punya usut ternyata, jalan yang kita lewatin waktu naek itu, salah satu jalan yang paling susah..wehehehehe, tapi ditengah jalan kita sempet foto-foto untuk album terbaru kita kok…hahahaha

sekitar Jam 9.30 kita udah sampe bawah, Susan ngeliat pisang diseberang jalan yang dijual di warung, langsung otak siamangnya bereaksi ngeliat pisang. “Beli pisang yuk, buat di goreng dirumah Johan” kata Susan… pas kebetulan ada pasar dibawah, tempat johan sering belanja berbagai kebutuhan rumahtangganya (haaah, Johan..), namun setelah membeli Pisan kita tergoda juga dengan Es Campur dipasar itu, akhirnya dengan penuh perasaan mesum kita beli itu…Duilehhh Nikmadd bangadd da ah..

ketika-lingua-istirahat.jpgSampe Rumah Johan sekitar jam 11an gtu deh, eh ternyata air dirumahnya Johan mati udah dari tadi Pagi (tuiinggg) , impian kita selama ini untuk mandi akhirnya harus tertunda, untuk bokapnya Johan punya kunci Mushola, jadi bisa numpang mandi di Mushola. Segerrr bangaddd…..abis mandi kita makan..abis itu tidur benta, sampe jam 3an. Akhirnya gw ama Susan pamitan pulang, gw nganterin Susan ke terminal, tapi kita sempet makan Bakso Damas di Soekarno-Hatta. Nice Farewell Hiking, soalnya gw tanggal 1 Desember 2007 ini bakalan balik ke kota asal gw di Karawang..Gokil juge lo pade…Salute buat JOhan and Susan….We Were Declared that We Are a New LINGUA (halah..)…

ketika-lingua-sok-cakep.jpg

Kiri-Kanan : Johan (Kuning), Susan (Biru), Idur (Item)

One Response to “Panderman Farewell”

  1. uphiell 13 January 2012 at 3:09 509b #

    kawan-kawan yang menyenangkan !!!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: